Halloween party ideas 2015


Halo semuanya gimana kabarnya. Sekarang saya mau ngeposting tentang Konstantinopel yang sekarang namanya Istanbul di Turki.

Konstantinopel adalah kota kuno di Turki modern era kini yang sekarang dikenal sebagai Istanbul. Kota ini pertama kali didiami pada abad ketujuh SM.

Konstantinopel berkembang menjadi pelabuhan yang berkembang karena lokasi geografisnya yang strategis dan utama yaitu antara Eropa dan Asia.

Pada tahun 330 M, kota ini menjadi situs "Roma Baru" Kaisar Romawi Constantine, sebuah kota Kristen yang sangat kaya dan arsitekturnya yang indah.

Konstantinopel berdiri sebagai tempat kedudukan Kekaisaran Bizantium selama 1.100 tahun di masa selanjutnya dan kemudian mengalami masa-masa keberuntungan besar juga mengalami pengepungan yang mengerikan hinggabditaklukkan oleh Sultan Mehmed II dari Kekaisaran Ottoman pada tahun 1453.
img wikimedia.com
Kali ini kita akan membahas tentang Sejarah Konstantinopel ini dalam beberapa masa:

Bosporus

Pada tahun 657 SM, penguasa Byzas dari kota Megara Yunani mendirikan sebuah pemukiman di sisi barat Selat Bosporus, antara Laut Hitam dan Laut Mediterania. Berkat pelabuhan alami murni yang disebut dengan Tanduk Emas, Byzantium (atau Byzantion) tumbuh menjadi kota pelabuhan yang berkembang pesat.
selat Bosphorus
Selama berabad-abad berikutnya, Bizantium secara bergantian dikendalikan oleh Persia, Atena, Sparta, dan Makedonia ketika mereka berebut kekuasaan di wilayah tersebut.

Kota ini dihancurkan oleh Kaisar Romawi Septimius Severus sekitar tahun 196 SM, tetapi kemudian dibangun kembali dengan beberapa struktur yang bertahan hingga Kekaisaran Bizantium, termasuk Baths of Zeuxippus, Hippodrome, dan dinding pelindung.

Lihat foto-foto kami waktu menyeberangi Bosphorus: Mengarungi Selat Bosphorus Dari Eropa ke Asia dan Kembali ke Eropa Lagi dalam 2 Jam

Licinius menjadi kaisar tunggal Kekaisaran Romawi pada tahun 324 M. Dan Constantine I memutuskan untuk mendirikan ibukota baru di Byzantium yang disebut "Nova Roma" —New Rome.

Constantine I

Constantine mulai memperluas wilayah Byzantium lama, membaginya menjadi 14 bagian dan membangun tembok luar baru. Dia berhasil memikat para bangsawan dengan memberi hadiah tanah, dan memindahkan seni dan ornamen lainnya dari Roma untuk dipajang di ibukota baru. Jalannya yang lebar dipenuhi oleh patung-patung penguasa besar seperti Alexander the Great dan Julius Caesar, serta salah satunya dari Konstantinus sendiri sebagai Apollo.
img wikipedia.com
Sang Kaisar ini juga berusaha untuk meramaikan isi kota dengan menawarkan jatah makanan gratis kepada penduduk. Dengan sistem saluran air yang sudah ada, ia memastikan akses ke air melalui kota dengan pembangunan Tadah Binbirdirek.

Pada tahun 330 M, Konstantinus mendirikan kota yang akan membuat tanda di dunia kuno sebagai Konstantinopel, tetapi juga akan dikenal dengan nama lain, termasuk Ratu Kota, Istinpolin, Stamboul dan Istanbul. Kota ini akan diatur oleh hukum Romawi, sistem agama Kristen dan mengadopsi bahasa Yunani sebagai bahasa utamanya, meskipun akan berfungsi sebagai wadah percampuran ras dan budaya karena lokasi geografisnya yang unik antara Eropa dan Asia.

Justinianus I

Justinianus I, yang memerintah dari tahun 527 hingga 565 M, melewati Pemberontakan Nika di awal masa jabatannya dan menggunakan kesempatan itu untuk melakukan renovasi besar-besaran di kota Konstantinopel. Dia meluncurkan kampanye militer yang berhasil membantu Bizantium merebut kembali wilayah yang hilang dengan runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat pada abad kelima. Ia juga berhasil memperluas perbatasannya untuk mengelilingi Laut Mediterania.

Selain itu, Justinianus membangun sistem hukum yang seragam dengan Kode Justinianus, yang akan berfungsi sebagai blueprint bagi peradaban dimasa mendatang.

Seiring dengan besarnya penyebaran ikonoklasma (gerakan memusnahkan ikon atau gambar-gambar (seni) religius yang dihormati), di Kekaisaran, Leo III (yang memerintah dari 717 hingga 741 M) bertempur melawan pengepungan Arab atas kota dan berhasil menstabilkan tahta setelah beberapa tahun pergolakan terjadi. Dia adalah kaisar pertama dari dinasti Isurian.

Demikian pula, Basil I (yang memerintah dari 867-886 M) membangun dinasti Makedonia sepanjang dua abad. Meskipun buta huruf, ia mengikuti Justinian dengan melakukan renovasi dan mencoba mengkodifikasi hukum lebih lanjut, dan berhasil memperluas perbatasan kekaisaran ke selatan.

Hippodrome

Konstantinopel bertahan selama lebih dari 1.100 tahun karena ibukota Bizantium sebagian besar dikelilingi tembok pelindung yang diselesaikan di bawah Theodosius II pada tahun 413. Tembok ini membentang mengelilingi kota.

Satu set dinding ganda ditambahkan setelah serangkaian gempa bumi di pertengahan abad kelima, lapisan bagian dalam berdiri setinggi 40 kaki dan dipasang menara yang mencapai 20 kaki.

Hippodrome, awalnya dibangun oleh Severus pada abad ketiga dan diperluas oleh Constantine, berfungsi sebagai arena untuk balapan kereta dan acara-acara publik lainnya seperti parade dan menampilkan musuh-musuh tawanan kaisar. Lebih dari 400 kaki panjangnya, diperkirakan telah ditempati hingga 100.000 orang.

Hagia Sophia menandai kejayaan desain arsitektur. Dibangun di situs bekas gereja-gereja kekaisaran oleh Justinian I, itu selesai dalam waktu kurang dari enam tahun oleh tenaga kerja 10.000 buruh. Empat kolom menopang kubah besar dengan diameter lebih dari 100 kaki, sementara marmernya yang dipoles dan mosaik yang mempesona memberi kesan selalu menyala terang.
Hagia Sophia Sekarang
Tidak banyak yang diketahui tentang Istana Kekaisaran Konstantinus, yang juga menonjol di jantung kota, tetapi menampilkan tampilan mosaik yang rumit, serta pintu masuk besar yang dikenal sebagai Gerbang Chalke.

Aturan Kristen dan Muslim

Pendirian Konstantinus atas Kota Roma Baru bertepatan dengan upaya untuk menetapkan agama Kristen sebagai agama negara. Penetapan itu tidak terjadi secara formal sampai setelah Theodosius I naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 379. Ia menyelenggarakan Konsili Konstantinopel Pertama pada tahun 381, yang mendukung Pengakuan Iman Nicea tahun 325.

Konstantinopel menjadi pusat kontroversi ikonoklas (kelompok penentang keberadaan ikon-ikon) setelah Leo III pada 730 melarang pemujaan ikon agama. Meskipun Dewan Ekumenis Ketujuh tahun 787 membalikkan keputusan itu, ikonoklasme dimulai kembali sebagai aturan hukum kurang dari 30 tahun kemudian dan berlangsung hingga 843.

Dengan terpecahnya Timur-Barat pada tahun 1054, ketika gereja Kristen terpecah menjadi divisi Romawi dan Timur, Konstantinopel menjadi pusat Gereja Ortodoks Timur, dan tetap menjadi pusat ortodok bahkan setelah Kekaisaran Ottoman Muslim mengambil alih kota pada abad ke-15.

Jatuhnya Kota Konstantinopel

Karena kekayaannya yang luar biasa, Konstantinopel mengalami setidaknya selusin pengepungan selama lebih dari 1.000 tahun sebagai ibukota Bizantium. Pengepungan ini termasuk upaya pasukan Arab di abad ketujuh dan kedelapan, serta orang-orang Bulgaria dan Rusia (Rusia awal) di abad kesembilan dan ke-10.

Pada awal abad ke-13, sebelum menuju ke Yerusalem, pasukan Perang Salib dialihkan ke Konstantinopel karena perebutan kekuasaan. Ketika pembayaran yang dijanjikan mereka gagal, mereka meninggalkan kota itu pada 1204 dan mendirikan negara Latin.

Meskipun Bizantium merebut kembali kendali atas Konstantinopel pada tahun 1261, kota ini tetap menjadi satu-satunya pusat populasi utama dari apa yang sekarang merupakan rumah utama kekaisaran.

Tak lama setelah naik tahta Ottoman pada tahun 1451, Mehmed II mulai merumuskan rencana untuk serangan besar di Konstantinopel. Dengan besarnya jumlah pasukan bersenjatanya, dan keuntungan tambahan yang diperoleh dengan menggunakan bubuk mesiu, ia berhasil menaklukan Konstantinopel ketika pendahulunya gagal. Ia menaklukkan Konstantinopel pada 29 Mei 1453.
salah satu senjata dari kerajaan Turki Usmani

Pemerintahan Ottoman

Sementara dekade-dekade awal Konstantinopel yang diperintah oleh Kekaisaran Ottoman ditandai dengan transformasi gereja menjadi masjid, Mehmed II membebaskan pengikut Kristen dan membiarkan populasi yang beragam tetap tinggal di sana.

Sultan Ottoman yang paling menonjol dalam memerintah di Istanbul ini adalah Sultan Suleyman yang Agung (yang memerintah dari tahun 1520 hingga 1566). Sultan Suleyman berhasil mengubah sistem peradilan dengan kemajuan yang luar biasa, memperjuangkan seni dan terus memperluas kekaisaran.

Pada abad ke-19, negara Utsmaniyah yang menurun mengalami perubahan besar dengan implementasi Reformasi Tanzimat, yang menjamin hak-hak kepemilikan dan melarang eksekusi tanpa pengadilan.

Pada awal abad berikutnya, Perang Balkan, Perang Dunia I dan Perang Yunani-Turki memusnahkan sisa-sisa Kekaisaran Ottoman.

Perjanjian Lausanne tahun 1923 secara resmi berhasil mendirikan Republik Turki, yang kemudian memindahkan ibukotanya dari Istanbul ke Ankara. 


Powered by Blogger.