Halloween party ideas 2015


Pengertian Syiah Zaidiyyah

Zaidiyah atau Zaidism dalam bahasa Arab disebut: الزيدية az-Zaidiyyah , berasal dari bentuk kata sifat "Zaidi", kadang-kadang dikenal sebagai Fivers dalam bahasa Inggris. Zaidiyyah adalah salah satu sekte Syiah yang memiliki kedekatan dalam hal teologi kepada kelompok Ibadi dan Mu'tazilah. Zaidiyyah muncul pada abad ke delapan berasal dari Islam Syiah.
Kelompok Mazhab Syiah Zaidiyyah

Kelompok Zaydiyah ini diberi nama Zaidiyyah setelah Zayd ibn ʻAlī , cucu Husayn ibn ʻAlī dan putra dari Imam keempat mereka Ali ibn 'Husain. Pengikut Zaydiyyah dalam hal fikih atau Yurisprudensi Islam disebut Zaydi dan mereka berjumlah sekitar 50% Muslim di Yaman , dimana sebagian besar Muslim Syiah di negara itu adalah kelompok Zaydi.

Madhab Zaydi muncul untuk menghormati pemberontakan Zayd yang gagal melawan Khalifah Ummayad, Hisham bin Abdul Malik (memerintah 724-743 M), yang menjadi teladan bagi revolusi melawan penguasa yang korup. Bisa dikatakan bahwa para kelompok Zaydiyyah ini merasa sulit untuk tetap diam di dunia yang tidak adil, atau meminjam kata-kata pemimpin Zaydi berpengaruh di masa modern ini, yaitu Hussein Badreddin al-Houthi, bahwa kelompok Zaydiyyah ini sulit untuk untuk "duduk di rumah mereka" (saat melihat ketidakadilan).

Zaydiyyah adalah cabang tertua Syiah dan saat ini merupakan kelompok terbesar kedua setelah Syiah Imam Dua Belas. Zaidiyyah tidak percaya pada kemaksuman dari para Imam , tetapi mereka mendukung kepemimpinan mereka dan adanya inspirasi ilahi. Zaydiyyah percaya bahwa Zayd bin Ali pada detik terakhirnya dikhianati oleh orang-orang di Kufah . Zaydiyyah pada tahun 2014 merupakan sekitar 0,5% dari populasi Muslim dunia.

Pandangan Zaidiyyah Tentang Kekhalifahan

Ada perbedaan pendapat di antara para pendukung Zayd ibn 'Ali, seperti Abu al-Jarud Ziyad bin Abi Ziyad, Sulaiman bin Jarir, Kathir al-Nawa al-Abtar dan Hasan ibn Salih, mengenai status tiga Khalifah pertama (Abu Bakar, Umar, Usman) yang berhasil menjabat sebagai khalifah. Kelompok Zaidiyyah yang disebut Jarudiyya (nama ini diambil dari nama Abu al-Jarud Ziyad ibn Abi Ziyad), menentang persetujuan beberapa sahabat Muhammad terhadap keputusan diangkatnya tiga khalifah pertama di atas.

Mereka berpendapat bahwa ada bukti yang cukup yang telah diberikan oleh Nabi bahwa semua umat Islam harus mengakui Ali sebagai Khalifah yang sah. Karena itu mereka menganggap para sahabat nabi salah karena tidak mengangkat Ali sebagai Khalifah yang sah. Mereka juga menyangkal legitimasi kekhalifahan kepada Abu Bakar., ' Umar dan ' Usman ; Namun, mereka menghindari mencela mereka.

Kelompok kedua, Sulaymaniyyah, nama ini diambil dari nama Sulaiman bin Jarir, dimana mereka menyatakan bahwa Imamah harus menjadi masalah yang harus diputuskan melalui instruksi. Mereka merasa bahwa para sahabat, termasuk Abu Bakar dan Umar, telah keliru karena tidak mengikuti Ali, tetapi itu tidak sama dengan dosa.


Powered by Blogger.