Apakah ada alergi dingin? Informasi Tentang Alergi Dingin

Apakah ada alergi dingin? Informasi Tentang Alergi Dingin

Apakah ada alergi dingin? Alergi yang diidap oleh setiap orang bisa berbeda-beda dan bermacam-macam. Ada alergi debu, alergi makanan, alergi terhadap obat, alergi terhadap spora bunga, dan lain-lain.

Lalu apakah ada alergi dingin? Apakah ada penyakit alergi yang muncul akibat hawa atau cuaca dingin?

Apakah ada alergi dingin?

Alergi dingin itu ada dan diidap oleh orang yang memiliki penyakit alergi terhadap dingin. 

Alergi dingin juga dikenal sebagai urtikaria dingin (gatal-gatal yang disebabkan oleh dingin).

Alergi dingin muncul dengan adanya gejala alergi seperti gatal, kemerahan, atau pembengkakan pada area kulit maupun selaput lendir yang terkena dingin. 

Sebagaimana alergi pada umumnya, alergi dingin merupakan penyakit yang bisa sangat mengganggu apabila kambuh. 

Apa saja gejala alergi dingin?

Gejala seperti kemerahan, gatal dan bengkak terjadi terutama pada area kulit atau selaput lendir yang kontak dengan dingin. 

Sangat mudah untuk mendiagnosis dengan temuan klinis yang khas pada orang yang terpapar dingin, tetapi terkadang urtikaria dingin dapat dikacaukan dengan urtikaria yang diinduksi air. Tes es batu digunakan untuk diagnosis definitif. 

Sebuah es batu atau benda dingin 0-4 derajat dibawa ke dalam kontak dengan kulit selama 4-5 menit; Diagnosis dipastikan dengan kemerahan dan pembengkakan pada bagian kulit tersebut.

Apa Saja Hal yang menyebabkan alergi dingin?

Alergi dingin terjadi setelah kontak dengan udara dingin atau air dingin, atau setelah minum/makan minuman dan makanan dingin. Apalagi jika ada suhu di bawah 4,5 derajat, alergi dingin terjadi. 

Ada juga pasien yang sensitif terhadap suhu yang lebih tinggi dari ini. Paling sering terjadi pada tangan setelah kontak dengan air dingin. Hal ini juga dapat terjadi pada wajah dalam cuaca berangin, terutama di musim dingin. 

Jika daerah yang terkena flu, seperti minum air dingin atau air es, makan es krim, adalah mukosa mulut, pembengkakan dapat terjadi di bibir, lidah, bahkan di tenggorokan dan saluran pernapasan. 

Pembengkakan di saluran napas dapat menyebabkan gangguan pernapasan. Misalnya, jika area kulit yang sangat besar, seperti berenang di kolam renang atau mandi air dingin, telah terkena dingin; Hipotensi (tekanan darah rendah) dan anafilaksis (syok alergi) terjadi karena vasodilatasi (vasodilatasi) karena pelepasan zat penyebab alergi yang kita sebut histamin. Hal ini dapat menyebabkan masalah serius, hingga kematian.

Bisakah alergi dingin diobati?

Obat antihistamin mengurangi histamin yang disekresikan pada urtikaria dingin dan gejala terkait histamin. Disarankan untuk minum obat antihistamin sebelum pergi ke udara dingin. 

Jika tidak ada respon terhadap obat antihistamin, antibodi anti-Ig E monoklonal (terapi biologis) dapat digunakan. Yang paling penting adalah perlindungan dari dingin. Penting untuk menutupi area yang terkena dingin. 

Dalam cuaca dingin, wajah harus ditutup dengan syal, sarung tangan harus dipakai di tangan dan kaus kaki wol, sepatu bot atau sepatu bot harus dipakai di kaki.

Orang dengan penyakit alergi dingin tidak boleh mengkonsumsi minuman dingin dan harus menghindari kontak dengan air dingin dan udara. 

Pasien dengan urtikaria dingin harus menghindari memasuki kolam atau air dingin sendirian, dan jika mereka melakukannya, disarankan agar mereka terbiasa dengan dingin. 

Dalam kasus di mana reaksi sistemik terjadi, pasien ini dapat membawa autoinjektor epinefrin untuk mencegah syok alergi. 

Mengambil tindakan pencegahan ini adalah salah satu solusi paling penting dalam mencegah konsekuensi buruk yang tidak terduga dari urtikaria dingin. 

Meskipun urtikaria dingin bisa ringan, ada beberapa kasus yang sangat parah. Sementara beberapa pasien membaik dalam beberapa bulan, beberapa masalah pasien dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

Penyakit apa yang bisa disebabkan oleh alergi dingin?

Pada 90 persen pasien, penyebab urtikaria dingin tidak diketahui. Pada 10 persen pasien, alasannya adalah protein yang disebut cryoglobulin dalam darah, yang mengendap dalam cuaca dingin. 

Protein ini dapat terjadi setelah infeksi virus seperti hepatitis virus pneumonia, infeksi mononukleosis, atau penyakit rematik seperti rheumatoid arthritis, penyakit jaringan kolagen, dan beberapa leukemia dan limfoma atau kanker. 

Di sini, suatu kondisi yang mempengaruhi sistem kekebalan, seperti kanker atau infeksi, menyebabkan urtikaria dingin sekunder. 

Jika ragu, tes darah atau tes lain mungkin diperlukan untuk menentukan penyakit yang mendasari ini. 

Bentuk yang paling umum terjadi terutama pada orang muda antara usia 15-30 dan bertahan selama beberapa bulan atau tahun. 

Ada juga bentuk keluarga langka dengan warisan genetik. Bentuk ini disebut urtikaria dingin familial. Penyakit ini menunjukkan gejala pada usia yang sangat muda dan berlanjut sepanjang hidup. 

Ini disertai dengan gejala seperti flu seperti demam, nyeri sendi, dengan pembengkakan yang menyakitkan daripada gatal (sumber).

Itulah informasi seputar Apakah ada alergi dingin? Informasi Tentang Alergi Dingin.  Semoga bermanfaat dan terimakasih sudah berkunjung di website kangdidik.com

Previous Post Next Post

Advertisement