5 Tipe/Jenis-jenis Marketing atau Pemasaran

5 Tipe/Jenis-jenis Marketing atau Pemasaran

Jenis # 1. Pemasaran Sosial

Pemasaran sosial adalah penerapan prinsip-prinsip pemasaran komersial untuk mencapai kebaikan sosial. Ini dimulai sebagai disiplin formal pada 1970-an, ketika Philip Kotler dan Gerald zaltman menerbitkan "pemasaran sosial - pendekatan untuk perubahan sosial yang direncanakan" dalam jurnal pemasaran.

Mereka mengamati bahwa prinsip pemasaran yang sama yang digunakan oleh pemasar komersial untuk menjual produk dan jasa juga dapat digunakan untuk menjual ide, sikap, dan perilaku untuk perbaikan kehidupan manusia.

Tujuan utama dari pemasaran sosial bukanlah untuk mendapatkan keuntungan finansial, tetapi untuk membawa perubahan perilaku untuk keuntungan masyarakat. Ini termasuk mempromosikan penggunaan sabuk pengaman saat mengemudi, mempromosikan pemeriksaan kesehatan rutin, membujuk orang untuk memvaksinasi anak-anak mereka, meminta orang untuk berhenti menggunakan tembakau, dll.

Amitabh Bachchan berkampanye untuk pemberantasan polio, zeenat aman mendorong pasien untuk mendapatkan pengobatan, petinju Virender Singh menyuruh orang untuk menyumbangkan darah, dll adalah contoh pemasaran sosial.

Kotler, bersama dengan Alan Andresen mendefinisikan pemasaran sosial sebagai “berbeda dari area pemasaran lain hanya dalam hal tujuan pemasar dan organisasinya. Pemasaran sosial berusaha untuk mempengaruhi perilaku sosial bukan untuk menguntungkan pemasar, tetapi untuk menguntungkan audiens target dan masyarakat umum.” Konsep pemasaran sosial telah berkembang dengan baik di negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris, Australia dan Jerman.

Tipe # 2. Pemasaran Jasa:

Jasa adalah kegiatan ekonomi tidak berwujud yang memenuhi kebutuhan tertentu pelanggan. Beberapa layanan murni tidak berwujud sementara beberapa terkait dengan barang berwujud. Produksi dan penyerahan jasa dilakukan secara simultan, yaitu jasa tidak dapat disimpan dan dikonsumsi pada titik penjualan. Mereka tidak dapat dilihat atau disentuh, tetapi hanya dialami.

Contoh layanan adalah perbankan, asuransi, rias rambut, katering, layanan medis, dll. Layanan sangat berbeda dari produk dan oleh karena itu mereka memerlukan strategi yang berbeda untuk berhasil dipasarkan.

Tipe # 3. Pemasaran Hijau:

Pemasaran hijau adalah pemasaran produk dengan cara yang ramah lingkungan. Ini menggabungkan kepuasan keinginan dan kebutuhan konsumen dengan konservasi dan perlindungan lingkungan alam.

Perusahaan hijau dapat memproduksi barang yang ramah lingkungan atau mengadopsi metode produksi yang paling tidak merusak sumber daya alam. Pemasaran hijau juga dikenal sebagai pemasaran berkelanjutan.

Empat elemen bauran pemasaran, yaitu produk, harga, tempat, dan promosi digabungkan untuk memasarkan produk yang lebih unggul secara lingkungan dibandingkan produk pengganti yang tersedia. Manfaat ekologis dari pemasaran hijau mungkin dalam bentuk pengurangan limbah, penurunan emisi racun, efisiensi energi yang lebih baik, dll.

Jenis # 4. Pemasaran Holistik :

Dalam dunia pemasaran modern, organisasi melihat melampaui pandangan pemasaran tradisional dan menyadari kebutuhan untuk mempertimbangkan pemasaran sebagai proses yang komprehensif, komponen penting dari ekonomi dan masyarakat yang lebih luas. Pemasaran holistik memungkinkan perusahaan untuk melihat upaya pemasarannya sebagai "keseluruhan" dan mengembangkan rencana pemasaran yang lengkap secara keseluruhan.

Organisasi tidak dianggap hanya sebagai entitas tunggal yang terisolasi, tetapi sebagai konstituen dari dunia bisnis dan ekonomi secara keseluruhan. Berbagai perspektif tentang kegiatan komersial perusahaan dikembangkan alih-alih berpegang pada pendekatan satu dimensi. Pemasaran holistik mengakui bahwa dalam hal pemasaran, "semuanya penting", dan perlu memiliki perspektif terpadu yang luas terhadap semua aspek pemasaran.

Pemasaran holistik mempertimbangkan keseluruhan sistem bisnis sambil mengembangkan strategi pemasaran. Penekanannya tidak hanya pada produk dan layanan yang diberikan tetapi juga pada orang-orang yang terlibat dalam menciptakan dan memasarkannya. Setiap komponen strategi pemasaran dirancang sebagai bagian dari strategi terpadu secara keseluruhan.

Upaya pemasaran diarahkan pada implementasi semua komponen dalam metode yang sinkron. Semua kegiatan pemasaran dikoordinasikan untuk mencapai sinergi dan memberikan nilai terbaik kepada pelanggan. Pemasaran holistik adalah konsep yang muncul, tetapi sangat mungkin untuk mendapatkan popularitas di seluruh dunia di tahun-tahun mendatang.

Jenis # 5. Pemasaran Langsung :

Pemasaran langsung adalah metode menjual barang dan jasa secara langsung kepada pelanggan daripada melalui pengecer. Perusahaan yang terlibat dalam pemasaran langsung berkomunikasi langsung dengan pelanggan sasaran dengan teknik promosi tertentu. Ini membantu bisnis untuk membangun hubungan pelanggan yang lebih baik karena bisnis terhubung ke calon pelanggan secara langsung.

Ini pada dasarnya tentang membangun loyalitas pada pelanggan yang sudah ada dan mencari pelanggan baru. Pemasaran langsung lebih unggul daripada bentuk pemasaran massal lainnya karena pemasaran langsung memungkinkan perusahaan untuk mencapai pasar sasaran tertentu.

Iklan media massa dapat menjangkau khalayak yang lebih besar, tetapi ada kemungkinan bahwa sebagian besar dari khalayak tersebut bahkan tidak tertarik pada produk. Pemasaran langsung mendapat keuntungan di sini—hanya orang-orang yang dihubungi yang akan benar-benar tertarik dengan produk tersebut.

Semoga bermanfaat dan terimakasih sudah berkunjung di website kangdidik.com

Previous Post Next Post

Advertisement