Apakah Jerawat Bisa Hilang Sendiri?

Apakah Jerawat Bisa Hilang Sendiri?

Masalah Jerawat

Hampir setiap orang pasti pernah atau sedang mengalami jerawat setidaknya jerawat ringan di beberapa titik. Jerawat adalah yang paling umum dari semua gangguan kulit , mempengaruhi sekitar 40-50 juta orang Amerika. 

Sekitar satu generasi yang lalu, dianggap bahwa makan terlalu banyak makanan manis atau berminyak menyebabkan jerawat; sekarang dokter tahu lebih banyak tentang mengapa jerawat terjadi dan bagaimana mengobatinya.

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang jerawat dan apakah jerawat bisa hilang sendiri?

Apakah makanan yang saya makan bisa menyebabkan jerawat?

Umumnya, tidak. Pemicu utama kebanyakan kasus jerawat adalah fluktuasi hormon. Hormon merangsang kelenjar minyak untuk menghasilkan lebih banyak sebum, yang dapat menyumbat pori-pori. Bakteri kemudian dapat tumbuh di dalam pori-pori, menyebabkannya meradang dan pecah.

Jerawat terjadi pada saat perubahan hormonal besar, seperti selama siklus menstruasi, dan selama masa remaja, tidak peduli apa yang Anda makan. Jadi, terlepas dari apa yang nenek Anda katakan, makan terlalu banyak keripik kentang tidak akan membuat Anda berjerawat.

Tetapi ada beberapa bukti bahwa diet tertentu mungkin memiliki efek pada jerawat, kata Macrene Alexiades-Armenakas, MD, PhD, asisten profesor klinis dermatologi di Yale School of Medicine. Studi, seperti yang diterbitkan dalam Journal of American Academy of Dermatology, telah menyarankan bahwa konsumsi tinggi produk susu meningkatkan risiko terkena jerawat karena hormon dalam susu, keju , dan yogurt. Namun, penelitian selanjutnya tidak mendukung teori tersebut.

Masih penelitian lain tentang hubungan jerawat dengan nutrisi telah menunjukkan bahwa diet dengan indeks glikemik tinggi , seperti roti putih, wafel, dan karbohidrat lainnya, memperburuk jerawat.

Haruskah saya berhenti memakai Makeup jika saya memiliki jerawat?

Anda tidak harus berhenti memakai riasan sama sekali, tetapi Anda dapat mencoba mengganti merek atau menggunakan jenis yang berbeda. Jika Anda melihat jerawat di sepanjang sisi pelipis Anda, krim atau gel rambut mungkin memperburuk jerawat Anda, kata Alexiades-Armenakas. 

Carilah kosmetik dan perlengkapan mandi dengan label “non comedogenic”, artinya tidak menyumbat pori-pori.

Apakah adanya jerawat berarti saya kurang menjaga kebersihan wajah?

Belum tentu. Faktanya, menggosok terlalu keras pada wajah Anda dapat memperburuk jerawat Anda, dan menggunakan astringen berbasis alkohol dapat mengeringkan kulit. 

Jerawat dipicu oleh hormon, dan meskipun pembersihan yang lembut dan teratur dengan sabun dan air hangat terkadang dapat membantu mengatasi jerawat ringan, jerawat yang lebih parah membutuhkan lebih dari sekadar kebersihan yang baik.

Mengapa jerawat paling sering muncul pada remaja?

Pemicu utama jerawat adalah fluktuasi hormon - khususnya, hormon testosteron pria . (Wanita memang memiliki beberapa tingkat testosteron.) Ketika remaja mencapai pubertas , hormon mereka mulai melonjak -- dan seringkali, begitu pula jerawat.

Mengapa beberapa orang dewasa memiliki jerawat?

Meskipun fluktuasi hormonal yang menyebabkan jerawat paling sering terjadi selama masa remaja, mereka juga dapat mempengaruhi orang dewasa. Wanita mungkin mengalami perubahan hormonal selama siklus menstruasi, kehamilan , dan menopause yang menyebabkan timbulnya jerawat.

Jerawat juga bisa menjadi efek samping dari obat - obatan tertentu , seperti antikonvulsan dan obat steroid . Beberapa orang mungkin juga memiliki kecenderungan genetik terhadap jerawat. Satu studi menemukan bahwa 50% orang dewasa dengan jerawat memiliki orang tua, saudara kandung, atau anak dengan jerawat.

Perawatan jerawat apa yang terbaik untuk saya?

Itu tergantung pada banyak faktor: usia Anda, apakah Anda pria atau wanita, seberapa parah jerawat Anda, dan berapa lama Anda mengalaminya, antara lain. Ada beberapa pilihan yang tersedia.

Untuk jerawat ringan hingga sedang, banyak dokter kulit akan memulai dengan kombinasi krim atau gel topikal yang mengandung retinoid atau benzoil peroksida bersama dengan antibiotik topikal. Untuk jerawat yang lebih meradang, antibiotik oral dapat ditambahkan. 

Untuk kasus jerawat yang lebih signifikan, wanita dapat diberikan pil KB atau obat spironolakton , pil air yang juga menghambat hormon pria. Mereka mungkin juga meresepkan pengobatan topikal clascoterone (Winlevi) yang baru disetujui yang bekerja sangat mirip dengan spironolactone, hanya sebagai salep.

Kasus jerawat yang parah dapat diobati dengan obat isotretinoin , yang sangat efektif. Namun, efek samping dan kelainan darah harus dipantau setiap bulan dan memerlukan pendaftaran ke FDA untuk mendapatkan resep. Ada juga berbagai jenis terapi cahaya atau fotodinamik yang tersedia.

Kapan saya harus menemui dokter kulit untuk perawatan jerawat?

Jika perawatan yang dijual bebas, seperti retinoid topikal atau produk yang mengandung benzoil peroksida atau asam salisilat , bersama dengan pembersihan lembut, tidak berhasil untuk Anda (beri mereka kesempatan -- diperlukan waktu 4-12 minggu untuk menghilangkan jerawat) , dokter kulit mungkin bisa membantu. Jerawat parah membutuhkan perawatan agresif untuk mencegah jaringan parut.

Apakah jerawat saya akan hilang sendiri?

Biasanya, jerawat akan hilang dengan sendirinya di akhir masa pubertas, tetapi beberapa orang masih berjuang dengan jerawat di masa dewasa. Namun, hampir semua jerawat dapat berhasil diobati. Ini masalah menemukan perawatan yang tepat untuk Anda. 

Termasuk jerawat yang ada di kulit wajah sebenarnya tapa diobati lama-kelamaan ada yang bisa sembuh sendiri. Namun ada juga yang perlu pengobatan karena jerawatnya terlalu parah.

Semoga bermanfaat dan terimakasih sudah berkunjung di website kangdidik.com

Previous Post Next Post

Advertisement