Kenapa Orang Cina Takut No 4 (Empat)?

Kenapa Orang Cina Takut No 4 (Empat)?

Di Tiongkok kuno, angka sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa kepercayaan dari masa itu mempengaruhi Cina dan budaya sekitarnya. 

Banyak situasi penting telah muncul di sekitar kepercayaan aneh yang bertahan bahkan sampai hari ini. Lalu kenapa Orang Cina takut pada No 4 (Empat)?

Kenapa Orang Cina Takut No 4 (Empat)?

Angka 4 dianggap sial di negara-negara seperti Jepang dan Korea, yang secara historis dipengaruhi oleh budaya Cina. 

Alasan utamanya adalah bahwa "si", yang merupakan pengucapan angka 4 dalam dialek Cina Mandarin, juga berarti sama dengan kata "kematian". 

Karena kata ini, yaitu “shi” dalam bahasa Jepang dan “sa” dalam bahasa Korea, angka 4 tidak digunakan di banyak tempat, mulai dari lift hingga gedung.

Takhayul ini disebut "tetraphobia", yaitu, "takut akan 4"; sangat mempengaruhi budaya. Di Cina, terutama pada hari libur, festival atau ketika ada pasien di rumah; Angka 4 tidak pernah diucapkan. 

Angka-angka seperti 14, 24, 34 di mana angka ini digunakan juga tidak digunakan. Meja di pesta pernikahan tidak diberi nomor dengan nomor ini, melainkan ekspresi seperti 3A, 13A, 23A, 33A yang digunakan. 

Hal ini begitu mendarah daging sehingga bahkan pesawat tempur pemerintah China dinamai dengan nomor empat. 

Faktanya, takhayul inilah yang menjadi alasan mengapa angka 5 di pesawat “Shenyang J-5” adalah 5.

Mengapa Angka 4 Dianggap Sial di China?

Kata bahasa Mandarin untuk empat (四, pinyin: sì, jyutping: sei3), terdengar sama dengan kata kematian (死, pinyin: sǐ, jyutping: sei2), dalam banyak bentuk bahasa Tionghoa. 

Juga, kata Tionghoa-Jepang dan Tionghoa-Korea untuk empat, shi (四 / し, bahasa Jepang) dan sa (사, bahasa Korea), terdengar sama dengan kematian di setiap bahasa (lihat angka Korea dan angka Jepang).

Dalam budaya Tionghoa, acara yang mengingatkan pada angka 4 sebaiknya dihindari pada hari libur atau pada hari-hari ketika ada anggota keluarga yang sakit. 

Demikian juga, angka lain yang mengandung 4 digit, seperti 14, 24, dihindari. Di negara-negara tersebut, nomor lantai ini dihilangkan di banyak gedung, mulai dari hotel hingga apartemen, bahkan rumah sakit. 

Nomor meja seperti 4, 14, 24 tidak ditemukan dalam upacara seperti pernikahan. Di banyak kompleks perumahan, nama seperti 3A, 13A, 23A diberikan sebagai ganti blok bangunan seperti 4, 14, 24.

Di beberapa gedung pencakar langit besar di Hong Kong, semua lantai antara 40 dan 49 dilewati, diikuti oleh lantai 50. 

Angkatan Laut Taiwan dan Korea Selatan tidak menggunakan nomor 4 sebagai nomor angkatan mereka di kapal mereka. 

Keyakinan ini, yang berasal dari Tiongkok kuno hingga saat ini, membentuk kehidupan masyarakat bahkan hingga hari ini. Angka sangat penting di Tiongkok kuno. 

Sangat menarik bahwa sementara orang Cina kuno menghubungkan 6 dengan keberuntungan dan 8 dengan kekayaan; Mereka menghubungkan 4 dengan kematian dan bencana.

Itulah informasi seputar Semoga bermanfaat dan terimakasih sudah berkunjung di website kangdidik.com

Previous Post Next Post