Halloween party ideas 2015


Istanbul sebagai tempat penuh dengan sejarah, secara sistematis penjabaran sejarahnya dapat dibagi menjadi lima periode utama, yaitu: Periode prasejarah, masa Byzantium, masa Romawi Timur, periode Turki Ottoman dan periode Turki Modern.
Sejarah Kota Istanbul Turki / hurriyetdailynews.com
Istanbul adalah salah satu kota metropolis terpenting dan terbesar di dunia di abad keenam belas, juga menjadi kota penting selamaabad ke-4 hingga abad ke-20. Dia menjadi kota penting yang strategis karena berada di tengah-tengah wilayah dimana Eropa, Asia dan Afrika bertemu. Pada proses ini Istanbul mampu memengaruhi sejarah dunia secara signifikan.

Selama periode antara 330 dan 1922, Istanbul dibangun selama seribu enam ratus tahun. Kekaisaran Romawi (330-395), Kekaisaran Bizantium (395-1204, 1261-1453), Kekaisaran Latin (1204-1261) dan Kekaisaran Ottoman (1453-1922)empat kekaisaran berbeda yang pernah menjadikan Istanbul sebagai jantung kotanya. Tiga dari kekaisaran ini dalam sejarahnya disebut sebagai negara paling kuat di dunia.

Istanbul ini telah menjadi rumah bagi berbagai peradaban dan budaya sepanjang zaman. Istanbul mampu melestarikan struktur kosmopolitan dan metropolitannya, tempat orang-orang dari berbagai agama, bahasa, dan ras hidup bersama selama berabad-abad dan menjadi mosaik unik dalam proses sejarah.

Istanbul, yang merupakan salah satu pemukiman langka di dunia yang telah berhasil menjadi pusat dan kekuatan di setiap wilayah untuk jangka waktu yang lama, merupakan ibu kota dunia dari masa lalu hingga sekarang.

Periode prasejarah (3000 SM hingga 667 SM)

Penggalian di Gua Yarımburgaz dekat Danau Küçükçekmece menghasilkan informasi mengenai jejak awal dari budaya manusia. Diperkirakan bahwa pada Zaman Batu dan Zaman Tembaga telah terdapat masyarakat yang hidup di sekitar danau selama periode ini.

Masyarakat pertama yang diidentifikasi bermukim di wilayah ini adalah orang-orang Megaran. Orang-orang Megarian menetap di daerah yang disebut dengan nama Kadikoy pada hari ini dan daerah ini disebut "Khalkedon". Selain itu, berbagai temuan juga ditemukan di Fikirtepe, sebuah distrik di Kadikoy. Menurut Elen Mythology, 40 orang Yunani yang berangkat ke Batumi melewati Bosporus dan mendarat di Sarayburnu hari ini dan menetap di Tanduk Emas dan Khalkedon, di mana mereka menyebutnya sebagai"Tanduk Emas" .

Periode Bizantium (667 SM-332 AD)

Pada periode ini, Istanbul ditetapkan sebagai negara-kota Yunani kuno bernama Byzantion. Dan pada periode selanjutnya kota Istanbul akan berkembang dan menguat dalam waktu singkat. Selanjutnya kota ini akan direbut oleh Kekaisaran Romawi. Byzantium akan dikalahkan oleh Romawi dan akan menjadi salah satu kota penting Kekaisaran Romawi.

Byzantion dan Oligarchs (667 SM-476 SM)

Fondasi Kota Istanbul yang kita kenal hari ini diletakkan pada abad ke 7 SM. Kota Byzantion didirikan oleh Megaran pada 667 SM di sekitar Sarayburnu di sebelah timur semenanjung yang bersejarah. Byzantion telah menunjukkan struktur negara-kota untuk waktu yang lama. Byzantion direbut oleh Spartan Pausans pada tahun 478 SM.

Byzantion dan periode demokrasi (476 SM-196 SM)

Byzantion mampu bertahan selama dua tahun di bawah kepemimpinan Spartan Pausanlılar, kemudian Pausanlılar diusir oleh penduduk kota. Dengan demikian, sejak tahun 476 SM dan seterusnya, Bizantium menerapkan sistem demokrasi sebagai bentuk pemerintahan. Byzantion, yang memiliki struktur negara-kota untuk waktu yang lama, menjadi kekuatan yang dapat mengintervensi seluruh wilayah Yunani kuno berkat perkembangan ekonominya karena posisinya yang strategisnya.

Byzantion dan Periode Romawi (196 SM - abad ke-1 M)

Pada tahun 196 SM Byzantion berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Romawi. Byzantion dimasukkan ke dalam Kekaisaran Romawi oleh Kaisar Romawi Septimius Severus dengan Deklarasi Kemerdekaan Romawi. Kota ini terkena kebijakan latinisasi atau pelatinan penulisan yang dilakukan oleh Kaisar Romawi Vespasianus pada abad ke-1 untuk tetap melekat erat sebagai bagian dari kekaisaran.

Zaman Byzantium dan Romawi (abad ke-1-ke-3)

Byzantion menjadi sasaran kebijakan Latinisasi (pembakuan penulisan) yang cepat pada masa pemerintahan Vespasian, yang namanya adalah Byzantium dalam bahasa Latin dan menjadi provinsi penting yang terhubung penuh dengan Kekaisaran Romawi. Pada tahun 196, Byzantion mendapatkan hukuman dan penalty oleh Kaisar Romawi Septimius Severus karena persetujuannya dengan Kaisar Persia Pescennius , dan kota itu mengalami kerusakan hebat. Kota ini kemudian dibangun kembali oleh Septimius Severus.

Augusta Antonina dan periode Romawi (abad ke-330)

Nama Augusta Antonina dibuat sebagai nama kota oleh Kaisar Septimius Severus (193-211) untuk menghormati putranya, Antony. Nama ini digunakan pada abad ke-3. Pada 330 Byzantium I dinyatakan sebagai ibukota Kekaisaran Romawi oleh Constantine I.

Periode Kekaisaran Bizantium (330-1453)

Pada periode ini, Istanbul mengubah namanya menjadi Konstantinopel dan menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi dan kemudian Kekaisaran Bizantium . Konstantinopel, ibu kota Bizantium, telah naik ke posisi dominan di Timur Tengah selama hampir 1000 tahun.

Ibukota Romawi Konstantinopel dan periode Romawi akhir (330-395)

Sejarah ibu kota Istanbul dimulai 65 tahun sebelum pemisahan Timur-Barat dari Kekaisaran Romawi. Byzantion dijadikan ibukota Kekaisaran Romawi sebagai ' Nova Roma ( Roma Baru)' atas permintaan Kaisar Constantine the Great pada tahun 330, nama kota diubah dari Byzantium menjadi Konstantinopel untuk mengenang kaisar setelah kematiannya. Konstantinopel menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi Timur.

Ibukota Bizantium, Konstantinopel dan Kekaisaran Bizantium (395-1204)

Konstantinopel menjadi ibu kota negara yang didirikan dengan nama Kekaisaran Romawi Timur terlebih dahulu dan menjadi Kekaisaran Bizantium setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat . Konstantinopel adalah kota paling terang dan terkaya di dunia pada awal Abad Pertengahan.

Ibu kota Latin, Konstantinopel dan periode Kekaisaran Latin (1204-1261)

Konstantinopel, yang diduduki oleh orang Latin antara 1204-1261, menjadi ibu kota Kekaisaran Latin . Setelah pemerintahan Latin, Konstantinopel menjadi ibu kota Kekaisaran Bizantium sampai tahun 1453. Periode ini disebut dengan Kostantinopolistik.

Periode Kekaisaran Ottoman (1453-1922)

Selama periode ini, Istanbul akan menjadi ibu kota kerajaan dunia yang besar, dan tanah yang tersebar di tiga benua didominasi selama lebih dari 400 tahun. Pada tanggal 29 Mei 1453 II. Setelah penaklukan oleh Mehmed yang dikenal dengan nama Al-Fatih, periode Ottoman pun dimulai. Nama Konstantinopel pun berubah menjadi Istanbul

Republik periode Turki (1923-Hingga sekarang)

Pada tanggal 13 Oktober 1923, ketika Ankara diaulat sebagai ibukota Republik Turki, maka Istanbul kehilangan statusnya sebagai ibukota yang telah berlangsung sejak tahun 330 Masehi.

Pentingnya Kota Istanbul Dalam Sejarah

Istanbul telah menjadi salah satu kota metropolitan terbesar dan paling penting di dunia selama abad keenam belas dari abad ke-4 hingga abad ke-20. Ia menjadi penguasa tunggal bagi Eropa, Asia dan Afrika dan Istanbul berhasil memengaruhi sejarah dunia secara signifikan.

Selama periode tahun 330 hingga 1922, Istanbul berlanjut menjadi Ibukota penting tanpa terputus selama seribu enam ratus tahun; Kekaisaran Romawi (330-395), Kekaisaran Bizantium (395-1204, 1261-1453), Kekaisaran Latin (1204-1261) dan Kekaisaran Ottoman (1453-1922) adalah ibu kota dari empat kerajaan yang berbeda. Tiga dari kekaisaran ini turun dalam sejarah sebagai negara dengan kekuatan dan kekuasaan terbesar di dunia. Pentingnya sejarah dan nilai kota dapat dipahami ketika mereka semua menggerakkan pemerintahan dari Istanbul.

Negara-negara yang Pernah Memerintah Istanbul

Negara-kota Yunani kuno (667 SM-196 SM)
Kekaisaran Romawi (196-395 SM)
Kekaisaran Bizantium (395-1204), (1261-1453)
Kekaisaran Latin (1204-1261)
Kekaisaran Ottoman (29 Mei 1453-13 November 1918)
Amerika Serikat (13 November 1918-6 Oktober 1923)
Republik Turki (6 Oktober 1923)

Negara-negara di mana Istanbul dijadikan sebagai ibukota

Kekaisaran Romawi (330-395)
Kekaisaran Bizantium (395-1204), (1261-1453)
Kekaisaran Latin (1204-1261)
Kekaisaran Ottoman (1453-1922)


Powered by Blogger.