Halloween party ideas 2015


Bahaya Minum Minuman Bersoda Saat Hawa Panas / pxhere.com
Pada saat siang hari yang terik panas dan menyengat maka sangat enak rasanya jika kita meminum minuman yang dingin dan menyegarkan. Salah satu minuman yang memang menyegarkan dan enak diminum saat panas adalah minuman bersoda.

Minuman bersoda adalah minuman yang banyak sekali dikonsumsi oleh masyarakat luas, terutama pada saat hawa terik yang panas karena sensasi sodanya seperti memberikan rasa dingin menyegarkan tenggorokan.

Namun tahukah anda bahwa beragam penelitian menunjukkan bahwa ternyata minuman bersoda itu tidak sehat dan bisa menimbulkan masalah kesehatan yang serius? Para dokter dan ahli kesehatan pun memberikan rekomendasi untuk tidak menjadikan minuman soda sebagai minuman konsumsi sehari-hari secara rutin.

Kalau soda dijadikan sebagai minuman pada saat-saat tertentu dan tidak rutin sehari-hari itu tidak masalah karena kadar minuman yang masuk ke dalam tubuh kita tidak terlalu banyak. Oleh karenanya kita perlu membatasi konsumsi minuman bersoda.

Minum Minuman Bersoda Saat Haus Pada Cuaca Panas Meningkatkan Resiko Penyakit Ginjal

Penelitian baru menunjukkan bahwa minum minuman bersoda manis dan berkafein saat berolahraga di cuaca panas dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal. Penelitian ini diterbitkan sebelum dicetak di American Journal of Physiology - Fisiologi Regulatory, Integrative dan Comparative.

Sebuah tim peneliti dari Universitas Buffalo di New York mempelajari orang dewasa yang sehat di lingkungan laboratorium yang meniru pekerjaan di lokasi pertanian pada hari yang panas (95 derajat Fahrenheit). Para relawan menyelesaikan siklus latihan selama satu jam yang terdiri dari 30 menit latihan treadmill diikuti oleh tiga aktivitas pengangkatan, ketangkasan, dan palu godam yang berbeda selama lima menit. Setelah 45 menit berolahraga, para relawan beristirahat selama 15 menit di ruangan yang sama sambil minum 16 ons minuman ringan berkafein berkadar fruktosa tinggi atau air.

Setelah istirahat, mereka mengulangi siklus itu tiga kali lebih banyak dengan total empat jam. Sebelum meninggalkan laboratorium, para relawan diberi lebih banyak minuman yang harus mereka minum sebelum mengkonsumsi cairan lebih lanjut. Volume minuman itu adalah 1 liter atau volume yang setara dengan 115 persen dari berat badan mereka hilang melalui keringat, jika jumlahnya lebih besar. Para peneliti mengukur suhu inti tubuh peserta, detak jantung, tekanan darah, berat badan dan tanda-tanda cedera ginjal sebelum, segera setelah dan 24 jam setelah setiap percobaan. Semua sukarelawan berpartisipasi dalam percobaan minuman ringan dan air yang dipisahkan oleh setidaknya tujuh hari.

Tim peneliti menemukan kadar kreatinin yang lebih tinggi dalam darah dan tingkat filtrasi glomerulus yang lebih rendah - penanda cedera ginjal - setelah uji coba minuman ringan. Perubahan sementara ini tidak terjadi ketika peserta minum air. Selain itu, kadar vasopresin dalam darah, hormon anti-diuretik yang meningkatkan tekanan darah, lebih tinggi dan mereka mengalami dehidrasi ringan selama dan setelah uji coba minuman ringan. "Konsumsi minuman ringan selama dan setelah berolahraga dalam panas tidak mengalami rehidrasi," jelas para peneliti.

"Dengan demikian, mengkonsumsi minuman ringan sebagai minuman rehidrasi selama berolahraga di panas mungkin tidak ideal. Pekerjaan lebih lanjut akan perlu untuk melihat efek jangka panjang dari konsumsi minuman ringan selama berolahraga di panas, dan hubungannya dengan risiko [ginjal penyakit]."

Sebuah penelitian lain juga memberikan hasil yang menyebutkan bahwa mengonsumsi minuman bersoda dingin di saat tubuh mengalami dehidrasi atau kehausan ternyata malah memberi dampak negatif pada tubuh dan mengganggu kesehatan tubuh.

Objek penelitian berupa tikus menunjukkan bahwa minuman bersoda memberikan efek negatif, dimana hal ini pun bisa berdampak sama pada tubuh manusia.

Meskipun minuman bersoda sangat nikmat dimakan pada waktu dahaga dengan rasa dingin yang menyegarkan, hal itu bisa berdampak buruk pada ginjal dalam tubuh kita. Hal inilah yang melandasi para dokter untuk menyarankan agar ketika merasa dahaga di suhu yang terik dan panas hendaknya meminum air putih biasa.

Saat hawa panas pun meminum air es dingin secara langsung tidak direkomendasikan. Memang rasanya sangat menyegarkan namun bisa membuat tubuh terasa linu bahkan demam di malam harinya. Hal ini karena tubuh yang panas bereaksi negatif dengan air es dingin yang tiba-tiba masuk ke dalam tubuh.


Powered by Blogger.